Analisa Dampak

Permintaan perubahan (CR: Change Request) mengaktifkan proses organisasi untuk memodifikasi sistem perangkat lunak untuk melakukan pemeliharaan.  Proses pemeliharaan dimulai dengan melakukan analisis dampak. Analisis dampak pada dasarnya berarti mengidentifikasi komponen-komponen yang terkena dampak oleh CR . Analisis dampak memungkinkan pemahaman dan penerapan perubahan dalam sistem dan digunakan untuk memperkirakan biaya dan merencanakan jadwal.

Alasan melakukan analisa dampak:

  • Untuk memperkirakan biaya mengeksekusi permintaan perubahan.  
  • Untuk menentukan apakah beberapa bagian penting dari sistem akan terkena dampak karena perubahan yang diminta. 
  • Untuk mencatat riwayat informasi terkait perubahan untuk evaluasi perubahan di masa mendatang. 
  • Untuk memahami bagaimana item perubahan terkait dengan struktur perangkat lunak. 
  • Untuk menentukan bagian-bagian dari perangkat lunak yang perlu dikenakan pengujian regresi setelah perubahan dilakukan.

Cara melihat analisa dampak:

  • Richard Turver dan Malcolm Munro  mendefinisikan analisis analisis dampak penilaian terhadap perubahan kode sumber modul pada modul lain dari sistem. Hal ini menentukan ruang lingkup perubahan dan memberikan ukuran kompleksitasnya.
  • Queille mendefinisikan analisis dampak sebagai tugas menilai dampak dari melakukan serangkaian perubahan pada sistem perangkat lunak.
  • Bohner dan Arnold  mendefinisikan analisis dampak sebagai mengidentifikasi konsekuensi potensial dari suatu modifikasi atau menemukan entitas yang akan dimodifikasi untuk mencapai perubahan.

Implementasi permintaan perubahan berdampak pada semua jenis artefak, termasuk kode sumber, persyaratan, dokumentasi desain, dan skenario pengujian. Oleh karena itu, informasi keterlacakan analisis dampak dapat digunakan dalam melakukan analisis dampak.

Gotel dan Finkkelstein mendefinisikan keterlacakan sebagai kemampuan untuk menggambarkan dan mengikuti kehidupan artefak di kedua arah maju dan mundur. Bohner dan Arnold mendefinisikan keterlacakan sebagai kemampuan untuk melacak antara artefak perangkat lunak yang dihasilkan dan dimodifikasi selama siklus hidup produk perangkat lunak. Dengan demikian, keterlacakan membantu pengembang perangkat lunak memahami hubungan di antara semua artefak perangkat lunak dalam suatu proyek. Setelah mengidentifikasi dokumen tingkat tinggi tentang fitur yang akan dimodifikasi, dengan menggunakan konsep keterlacakan, pengelola menempatkan entitas yang perlu diubah. Contoh entitas tersebut adalah desain dan kode sumber.

Topik yang terkait dengan analisis dampak adalah analisis efek riak. Efek riak berarti bahwa modifikasi pada variabel tunggal mungkin memerlukan beberapa bagian dari sistem perangkat lunak untuk dimodifikasi. Konsep efek riak memiliki relevansi dalam evolusi perangkat lunak karena menyangkut perubahan dan efeknya. Analisis efek riak mengungkapkan apa dan di mana perubahan terjadi. Pengukuran efek riak dapat memberikan informasi berikut tentang sistem perangkat lunak yang berkembang:

(i) antara versi berturut-turut dari sistem yang sama, pengukuran efek riak akan memberi tahu kami bagaimana kompleksitas perangkat lunak telah berubah;

(ii) ketika modul baru ditambahkan ke sistem, pengukuran efek riak pada sistem akan memberi tahu kami bagaimana kompleksitas perangkat lunak telah berubah karena penambahan modul baru.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s